Tuesday, 20 March 2012

Kenapa Dicuekin Temen?

Assalamualaikum 

          Haloo sobat mayaku yang unyu-unyu dan berbahagia. Setelah lama bergelut pada kewajiban di dunia nyata, akhirnya malam ini bisa mulai posting lagi. Berhubung besok adalah hari terakhir keikutsertaanku jadi panitia sebuah event akademik yang diadakan organisasi himpunan mahasiswa di fakultasku dan beban kewajiban berat yang ditanggung berangsur berkurang, langsung kumanfaatkan untuk online aja. hoho. Baiklah, gak usah terlalu banyak cing-cong lagi kayaknya ya. Langsung aja kita meluncur ke topik utama tulisan ini. 

      Pernah gak sih, ngerasa dicuekin ama temen? 

    Jawabannya pasti, pernah kan? Entah itu temen deket, temen agak deket apa lagi temen yang gak deket. Bisa terjadi di dunia cyber maupun dunia asli. Bisa lewat email maupun merpati pos (?) dan bisa kapan aja dan dimana aja. Temen yang udah pernah nyuekin kita itu pasti akan meninggalkan kesan "menjengkelkan" di memori kita. Biasanya semua kebaikan-kebaikan yang pernah dia perbuat ke kita selama ini itu kayaknya hilang gitu aja. Terganti ekspektasi bahwa (dia) temen yang dulu kita kenal dengan baik itu mungkin kini udah berubah seiring bergulirnya waktu dan jarak yang memisahkan. 

sumber dari sini

     Bisa jadi ni, kita ambil contoh: Suatu hari, kita lagi asyik-asyik buka jejaring sosial, semisal aja pesbuk. Terus, ada status seorang teman baik yang udah lama gak pernah ketemu lama banget (misal;20 taun /gilak belum lahir itu) yah ibarat teman lama yang gak pernah ketemu lagi gimana sih, pasti ada perasaan yang mendorong kita untuk menyapa temen kita itu, walau hanya lewat pesbuk aja. Setelah kita komen status dan ternyata setelah berhari-hari komen itu tidak dibalas si pemilik status, apa yang ada di pikiran kita? Yaaah temen kita itu sudah berubah, mungkin dia lupa balas, atau malas balas, atau pura-pura gak tau atau mungkin belum buka pesbuk lagi. Usut punya usut, si teman yang dulunya baik hati itu ternyata setiap hari apdet status dan setiap komentator yang berkomentar pasti dijawabnya dengan ekspresi teks yang riang-riang gimana gitu bikin pengen nabok. Perilakunya yang menjengkelkan tersebut menimbulkan prasangka yang gak baik buat temen kita itu di mata kita sendiri. Bener gak? 

     Yaah seharusnya sih berpikiran positif ama temen itu lebih baik dari pada su'uzon duluan. Tapi yaa tetep aja, kesannya temen kita itu udah nyuekin kita. Oke, itu hanya sebuah contoh. Contoh sederhana lainnya, ketika kita apdet status di pesbuk dengan bahasa ampuh sok bijak atau humor yang ngalahin om sule yang kita mikirinnya sampe muter otak dan kita publish gak ada satupun komen dan thumb dari sekian juta (misalnya) temen maya yang ada di friendlist pesbuk kita itu. atau contoh lain ketika kita ngirim sms ke temen-temen lama sekedar nanyain kabar satu-satu dan gak ada yang mau bales (aduh jahat banget semua temennya) Yaa misalnya seperti itulah. Pasti kan, bikin kita jengkel dan ngerasa jadi makhluk yang tiada berkawan serasa lagunya BCL yang kirim aku malaikatMu.. (gak hapal judulnya). Tapi itu hanya permisalan loh yaa, mungkin kita pernah ngalamin tapi jangan sampe lah separah itu. Kita hidup di dunia kan sebagai makhluk sosial yang pasti selalu membutuhkan bantuan dari orang lain. (aduh, sok bijak. tumben) Kalo gak ada satu pun (orang) temen-temen yang peduli ama kita, yaa lebih baik mati aja deh. *-*v. #don't practice at home! Aku jadi ingat kata dosenku, S = F + K. Sikap sama dengan fungsi ditambah kepentingan. Sikap yang tampak itu merupakan hasil penjumlahan dari fungsi dan kepentingan. Maksudnya, sikap yang tampak dari seorang manusia itu merupakan usaha dibalik kepentingan tertentu dan menjadikannya fungsi efektif istilahnya pendekatan. Jadi, kalo manusia itu ada maunya dia akan bersikap baik atau bisa juga buruk sesuai kepentingannya. Wajar juga lah manusia itu punya berbagai sifat yang tersembunyi, gak semua yang keliatannya baik itu bisa dengan mudah kita anggap baik, dan gak juga semua yang keliatannya buruk itu selalu menyimpan keburukan. Pasti, setiap manusia ada sisi baiknya juga ada sisi buruknya. Bukannya mau menggurui ni, aku sih cuma mau sharing aja. Begitu pula dengan diri kita sendiri. Yang tidak lain dan tidak bukan juga seorang manusia *ingat biasa!! yang gak luput dari kebaikan dan juga keburukan. Manusia ini bisa begini, berarti kita juga bisa begini. Manusia itu bisa begitu,berarti kita juga bisa begitu. Beda apa sih? lha wong sama-sama satu tingkatan takson. Tinggal cara kita membentuk kepribadian kita sendiri seperti apa, itulah yang membuat setiap manusia yang satu dengan yang lain punya karakter yang berbeda-beda. Tapi, mutlak setiap manusia punya sisi yang baik maupun yang buruk. Sama seperti kita, coba ingat deh pernah gak sih kita nyuekin orang lain? Pernah gak sih kita nganggap hal-hal kecil dari temen-temen kita misal sms "selamat pagi, apa kabar kalian hari ini?" yang tujuannya baik ingin menyambung silaturrahmi sebagai tindakan gak penting dan kurang kerjaan. 

     Jujur aku sih pernah, mungkin sering lama atau bahkan gak bales sms temen-temenku sendiri hanya karena menganggap sms mereka itu kurang bermanfaat buang-buang pulsa dan tidak penting bin kurang kerjaan. (Eh, bongkar rahasia sendiri muehehe). Tapi yaa itu memang kenyataannya kan. Hal tersebut yang malah membuatku sadar, ketika orang lain gak mau balas smsku, itu pasti wajar! Sedangkan aku sendiri aja males ngebales sms orang lain. Wajar juga kalo ada temen nyuekin aku, pasti karena aku pernah nyuekin orang lain juga. Aku rasa hal-hal kayak gini malah jadi hal yang wajar. Ada akibat pasti karena sebab. Mulai sekarang aku bakalan nyoba buat gak terlalu sibuk dengan dunia sendiri dan cuek sama orang-orang di sekitarku. Paling gak sih bisa ngerubah sedikit demi sedikit keadaan menjengkelkan karena gak peduli antar sesama tadi. #semoga bukan OMDO (Omong Doang). Bagaimana dengan kalian? siap untuk membuka kepedulian antar sesama? hueheheh maksudnya mulai gak mengabaikan hal-hal kecil bentuk kepedulian sederhana sahabat-sahabat kita sendiri. Ayoo kita mulai untuk perubahan kecil biar nantinya gak banyak dicuekin orang lain.

31 comments:

  1. iya bener asas sebab akibat selalu berperan, meski kadang ada juga yang tidak memakai asas itu, masih tetap perduli walaupun tanpa sebab..

    dan kadang sifat cuek kita tanpa sadar memberikan celah yang semakin renggang untuk sahabat kita..
    meski kita ngga pernah maksud seperti itu..

    So, buat ku jadilah pihak yang tidak cuek itu..

    ReplyDelete
  2. yang paling utama adalah..apabila kita menganggap sikap cuek itu prilaku yang negatif..maka janganlah melakukannya..meskipun orang lain berbuat begitu kepada kita :)

    ReplyDelete
  3. @Uzay ^,^ kalo itu, sifatnya emang baik tanpa pamrih :)

    Iya bang, bener sekali.. kita mungkin gak nyadar aja udah pernah nyuekin orang, kalo seandainya kita dicuekin orang balik, yaa itu impas!

    Betuul sekali, setujuu :D

    ReplyDelete
  4. @BlogS of Hariyanto Betul banget, setuju... bukan apa yang orang lain perbuat kepada kita,tapi yang penting berusaha buat baik kepada setiap orang.. yang penting mulai dari diri sendiri aja :D

    ReplyDelete
  5. pernah.. tapi kita baiknya emang berusaha jadi teman yg sebaik2nya :)

    ReplyDelete
  6. kalau saya kadang memang suka cuek orangnya, makanya kalau teman saya mendadak cuek saya anggap biasa saja...

    ReplyDelete
  7. @Goiqiyaa udah biasa mencuekin temen dapet pas dicuekin temen balik yaa wajar hehe *__*v

    ReplyDelete
  8. kausalitas kehidupann... pasti adaa sebabnyaa.. heheeu

    ReplyDelete
  9. Wah baru tahu nih ada rumus S = F + K, hehe..
    Bahaya skali ya kalau rumus2 ini dipakai oleh para penjilat >____<

    ReplyDelete
  10. @Nhinis semua orang pada umumnya menerapkan rumus itu kok, hehe.. cuma kalo penjilat itu mah, IPnya alias Ilmu Pendekatannya udah mantap #ngomongapabarusan (?)

    ReplyDelete
  11. aku pernah dicukin sama sahabat yg dkt bgt sama aku. rasanya super ngk enak yah..mngkin juga krna faktor salah paham dgn komunikasi yg ngk stabil jadinya suram deh..tpi alhamdulillah stlh slg bicara slh masing2 dmna, hub pertmanan pun kmbli fine lg :)

    ReplyDelete
  12. @Youko Dulu pernah dicuekin temen cuma gara-gara hal sepele, waktu zaman SMP, parahnya sampe lulus aja masih cuek-cuekan padahal satu kelas, kalau dipikir-pikir sekarang kok jadi konyol banget, padahal sebelumnya sama anak itu akrab banget..

    ReplyDelete
  13. @Uzay ^,^ aku juga ngalamin hal serupa pas SMA, kalo dipikir-pikir sih konyol juga ya haha :D

    ReplyDelete
  14. @Aiinizza Wynata syukur udah balikan lagi :) emang rasanya gak enak kalo dicuekin itu.. :)

    ReplyDelete
  15. wess..keren tuh rumus dari dosennya..perlu dipedomani tuh, kemana aja yah dosenku gx pernah ngajar begituan, ahh #abaikan
    :)
    semua memang berawal dari diri kita sendiri, kalau kita udah melakukan semua hal dengan baik dalam artian udah bersikap baik sebagai seorang teman, tapi masih ada dari mereka yang tetap cuek ya biarin aja deh lagi..yang penting 'kita'nya dulu yang mesti diperbaiki #sok iya ngomongnya :)

    ReplyDelete
  16. kalo saya sih kalo dicuekin mening cari bahan buat blog . hehehe

    salam kenal sis .. ^_^

    ReplyDelete
  17. Iya, benar sekali, sesuatu yang kita anggap sebagai "masak sih gitu aja dipermasalahkan" tentu bukan hal yang sepele dalam sebuah persahabatan.

    ReplyDelete
  18. @Youko Banget seperti anak kecil haha..

    ReplyDelete
  19. @Bintang Dandelion - Widie iya nih, keren kata dosenku, mangkanya sampe sekarang masi inget aja..
    iya juga bener, yang penting diri kita.. :)

    ReplyDelete
  20. @momod ahaha iya juga tuh, apa lagi sih yang lebih asyik selain ngeblog *eh

    salam kenal juga :)

    ReplyDelete
  21. @Akhmad Muhaimin Azzet bener juga, itulah yang namanya ketidakpedulian dalam persahabatan :)

    ReplyDelete
  22. aduuh kalau di cuekin sangat menyebalkan tuh...

    ReplyDelete
  23. setelah ngebaca tulisan diatas ane langsung cek line, ternyata cukup banyak yang terabaikan :'D ,, terimakasi sudah menyadarkan kak Ima-ji-nasi

    ReplyDelete
  24. Dicuekin setiap hari ga enak bgt..
    Dikelas diem.. Pengen nanya suka ga dijawab.. Hidup terasa disiksa.. Semoga semuanya cepet selesai.
    Kepala setiap hari sakit banget..

    ReplyDelete

Jangan diem aja, komen juga dongg :D