Saturday, 26 January 2013

Tanpa Judul


Hello world...

Sudah hampir sebulan setelah terakhir kali memperbarui blog dengan setidaknya satu-satunya posting. Aku mulai lagi buat nulis.. nulis.. hmmmm... Hampir setiap kali aku mulai buat bikin apaaa gitu. Ujung-ujungnya gak finish. Gak pernah kelar. Aku juga udah mulai malas buat ngeblog. Padahal dulu pernah koar-koar apaaa gitu tentang blog dan blogger yang keren. Ini, itu dan bla bla. Jujur, gua ngerasa malu. Gua ngerasa cuma omdo. Omong doang gitu lah. Salah, maksudnya nulis doang. Gua ngerasa gak bisa mempertanggungjawabkan apa yang pernah gua tulis dulu.

Kenapa???

Kalau ditanya kenapa, mungkin jawabannya adalah jenuh. Bukan, tapi malas. Atau sudah kehilangan semangat. Inspirasi yang buyar, daya kreativitas menurun daaaan entahlah kenapa. Mungkin semua alasan tadi bisa dicampuradukkan jadi satu. Dibungkus, ditali, dibuang jauh-jauh. Dan setelah itu kosong, hampa atau bahkan tidak ada apa-apa sama sekali. Kalau bisa bakal gua tanami otak ini sama pohon-pohon hijau yang seger biar otak ini makin seger. Cepat nangkep gak makin ngeluarin instruksi-instruksi gaje yang dihantarkan ke efektor seperti yang sering dikeluhkan teman-temanku. Yap, Sikap Gaje. Persis seperti ketika kalian membaca tulisan ini. Paham? Baiklah yang dari awal sampe akhir paham tulisan saya berarti “Selamat, anda termasuk orang yang Gaje” Karena hanya sesama gaje yang dapat mengerti tulisan sesamanya.

Maaf, sedari tadi yang kalian temui cuma tulisan yang semakin gak jelas dan meracau. Maklum saja, sekali-sekali lah menumpahkan isi hati di sini. Jikalau ada gejala-gejala sakit perut, mata perih, hidung tersumbat mohon segera hentikan membaca sebelum dampaknya berlanjut. Hahaha

Lanjuut, gua rasa hal ini wajar. Kadang kala emang harus ada jeda di antara kegiatan rutin yang bahkan adalah aktivitas kegemaran kita. Mungkin hanya butuh waktu. Buat memulai lagi atau untuk menambah waktu lagi hingga tidak melakukan apa-apa lagi *astagaa* Ya gitu deh. Gua berbicara ala mahasiswi yang sok tau kayak paling bener aja. Di satu saat gua cuma diam dan bener-bener merasa malu dan menyadari betul dengan namanya ketidakstabilan yang menggonjang-ganjingkan prinsip hidup gua. Hahah gayanya ngomongin prinsip. Iya, itu sugesti yang gua sebut-sebut prinsip. Yang gak bisa gua buktikan yang bikin gua malu sama diri gua sendiri. Bunyinya kayak gini “Impian tidak akan datang hanya dengan membayangkannya” Menurut gua sugesti ini harus segera gua ganti dengan sugesti yang baru. Impian sama gak sih sama harapan? Menurut gua sih sama persis. Lah, yang namanya harapan itu bisa kapan aja datang, bahkan bisa diciptain sendiri. Diciptain sendiri dimulai dari berangan-angan, membayangkan lebih tepatnya atau bahasa lazimnya memikirkan. Cuma mewujudkannya yang sulit. Sooo selama ini pantes aja gua berada dalam naungan paradigma yang kacau. *tsaah paradigma ntu apaan yak?* Bisa gua tuliskan sugesti di atas jadi kayak gini “Harapan datang hanya dengan memikirkan”. Gua akhirnya nyadar selama ini gua emang ngarep ini, ngarep itu, bla bla babibu. Gua ngarep karena sering memikirkan hal tersebut, gua lah yang menciptakan harapan tersebut. Padahal seharusnya gua tau diri. Gua gak seharusnya punya kerjaan yang Cuma mengkhayal, Kadang kadang juaga khayalan itu gua tuliskan di word sering gak selesai selesai kebanyakan endingnya, karena gua gak tau tujuan dari khayalan itu sendiri. Atau bahkan cuma terbayang di otak doang. Sementara realisasi nol. Harapan gua jauh dari terwujud. Gua terlalu banyak tenggelam dalam kegembiraan semu yang gua ciptain sendiri. Sementara gua hidup di dunia nyata. Bukan di dunia peri atau di dunia dimana gua punya kekuatan semacam dewi dalam mitologi Yunani. Gua harus keluar dari dunia itu. Yap, saatnya menatap ke depan. Sekarang mah gua lebih sering mikirin masa depan. Walopun gua paling males dan takut untuk ngebahas masa depan gua. Gua tau, gak selamanya gua muda dan suatu saat gua bakal jadi dewasa, gua sadar gua masih labil. Seenggaknya bagi gua sendiri, gua udah berusaha ngejalanin apa yang terbaik bagi hidup gua. Eh ngelantur gini yak ngomongnya? Hahah. Udah deh, selesai. Abisnya gua bingung mau cerita-cerita begini sama siapa. Dengan nulis di sini rasanya jadi lega. Maaf aja kalo biasanya pake ” aku” sekarang jadi “gua”, sementara aja kok. Makasih udah jadi pembaca yang setia mendengar curhat gaje dari awal sampai akhir. Sekian.

Lagi males ngedit. Maap kalo tulisan berantakan dan gak enak banget dibaca.

No comments:

Post a Comment

Jangan diem aja, komen juga dongg :D