Wednesday, 9 January 2013

Ujian Selesai, Artinya "Liburan" !

Holla Fellas


        Lama tak menorehkan pena di blog sayang ini. Kyaa.. I miss my blog so badly! Even selalu ada waktu sebenernya buat ngepublish something di blog. Tapi Don’t know why i’m so lazy for this several month. Memang, semester ini was amazing. Mungkin amazingnya bukan karena mata kuliahnya, tapi karena dosennya. Dan tugas-tugas yang asal muasalnya juga dari dosen. Walhasil, tu tugas-tugas berasa banget deh. Berasa banget nikmatin itu tugas. Sampe udah libur gini aja masih membekas itu memori susah seneng bersama tugas-tugas selama semester lima *halah. Dan entah kenapa ujian dilaksanakan secepat itu, jarang-jarang fakultasku itu ujiannya cepet. hawa-hawa kebebasan liburan udah kecium dari hari-hari sibuk oleh tumpukan tugas beberapa waktu lalu. Juga ada beberapa mata kuliah yang menjerit-jerit minta ujian duluan sebelum waktunya. Dan yaah ujian gak terkesan horor dan seserem semester-semester awal. Terkecuali bagian terakhir, sekelasan pada shocked abis, gara-garanya ada ujian metil dadakan. HAH. Jadi kami semua berpikir bahwa mata kuliah itu gak ada ujiannya. Dan ramalan kami ternyata meleset. Soalnya amazing bangett.. Gak sedramatis itu sih kalo belajar, kenyataannya sih.. emang males aja belajar. Tapi, ya sudahlah.. masa-masa itu udah berlalu.. Semester lima yang mengerikan telah berakhirrrr yay...
   Ujian usai, artinyaa?? Liburan datangg.. tak pikir panjang lagi, usai ujian hari jumat kemaren..Temen-temen pada ngajakin nonton di bioskop. Ajakan itu juga diperkuat oleh traktiran di Pizza Hut. Yaah, bagiku makan di tempat kea gitu kan jarang banget gitu. So, gak dibuang kesempatan menggiurkan walopun sebenernya aku gak suka makan roti yang mirip piring terus dikasi topping di atasnya itu. Enakan juga martabak, terang bulan ato serabi solo. *halah, dasar lidah ndeso*
      Pilihan utama kami untuk nonton adalah SCP, Iyap di Samarinda Central Plaza. Cuma di tempat ini yang ada bioskopnya di Samarinda. Di SCP ada dua bioskop twenty one, gak ada Blitz Megaplex. Sebenernya namanya sama aja “dua puluh satu” yang satunya ditulis dengan angka (21) orang-orang biasanya nyebutnya tuenti wan, Dan yang satunya lagi ditulis dengan angka romawi (XXI) yang orang-orang biasanya nyebutnya eks eks wan . Aku cukup bingung sebenernya itu dibaca eks eks ai, atau ten ten wan? Kenapa pada nyebut eks eks wan? Toh itu juga twenty one. *eh kenapa jadi ngomongin bioskop gini sih?*
     Sesampainya di 21, kami cukup bingung. Ceritanya mau tukar poin telkomsel berhubung hari jumat. Karena aku gak pake kartu telkomsel dan aku juga gak tau caranya ya aku cukup nonton kebingungan temen-temenku. Lumayan juga tu makan gratis, nonton gratis. Tetapi ternyata tukar poinnya udah lewat, seharusnya sedari jam dua di XXI. Batal nonton gratis deh hahaha.
     Sebenernya aku tertarik banget nonton The Hobbit, sementara temen-temen pada bilang “sembarang” . Akan tetapi ternyata The Hobbit masih belum bisa ditayangkan. Dan pada akhirnya kami sepakat buat nonton Habibie dan Ainun. Setelah makan di PH, akhirnya kita nonton deh itu film Habibie dan Ainun. Sesuai rencana sih, postingan ini bakal memuat review Habibie dan Ainun. Tetapi ternyata udah banyak yang buat review tentang film itu. Jadi, singkatnya, menurutku bagus filmnya.. Keren sekali sosok Habibie (Reza Rahadian) yang mengemukakan teori keretakan pesawat, membuat rancangan pesawat untuk istrinya dan mendedikasikannya untuk Indonesia, tapi sedihnya “ditolak” oleh pemerintah RI. Sementara Ainun (Bunga Citra Lestari) dengan setia mendampingi Habibie bekerja di Jerman sekaligus menunaikan tugasnya sebagai seorang dokter di salah satu rumah sakit di sana. Mereka dikaruniai dua putra, Keluarganya mencerminkan keluarga kecil yang harmonis dan bahagia. Ditunjang kisah romantis Habibie dan Ainun yang bisa dinikmati di bagian awal hingga akhir, ada lucu-lucunya juga. Habibie punya karakter kocak yang bikin kita gak bosen pas nonton pilem ini. Sayangnya, Habibie entah kenapa malah sedikit mirip Mr. Bean. Tapi, secara keseluruhan Reza Rahadian bener-bener total main pilemnya. Kalo mau tau bagaimana kisah selengkapnya silakan saksikan sendiri. Dan anda pun bisa menilai dimana letak kebagusan dari film tersebut. Recommended deh, lumayan buat nambah pengetahuan politik kita tentang Indonesia di masa doeloe. Soalnya, seperti kita tau, Pak Habibie sempat menjabat jadi wapres pun jadi presiden ketiga RI barang sebentar.
       Bagian paling akhir nih, yang paling gak ku suka. Sedih-sedihan. Ainun meninggal -- Dan banyak butir air mata jatuh berlinang – Walaupun aku gak bisa nangis sih, tau deh kenapa. Air mataku ini terlalu arogan buat menetes begitu saja *halah. Tapi, film ini termasuk film yang bagus deh.. Sayang kalo gak nonton. Sekian ini adalah sedikit curcol setelah ujian berakhir. Terakhir, saya ucapkan 
“Selamat Berlibur”.

4 comments:

  1. wah klo saya malah udah masuk ngajar lagi nih mbak, btw foto tasyanya gak ganti yang udah gede aja???

    #riques

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha request tidak diterima.. Tasya yang gede gak nyanyi libur telah tiba lagi..

      Delete
  2. saya mah suka bagian awalnya...
    BCL masih cantik...
    bagian akhir..
    aduuuh udah nenek2...
    :P

    awas ada iklan choco****s-nya lhooo...

    ReplyDelete
  3. haha iya, ada iklan cjoco*****nya sama war*** gak nyangka jaman segitu udah ada ntu prodak-prodak yee..

    ReplyDelete

Jangan diem aja, komen juga dongg :D