Monday, 25 January 2016

Dilema Belanja di Instagram

      Dewasa ini, siapa sih yang gak tau instagram? (ciyee dewasaa) Instagram merupakan social media yang gak bisa dipungkiri jadi media yang ampuh buat memfasilitasi kegiatan perjualbelian barang-barang dagangan. Mengingat dari fungsi instagram itu sendiri yang khusus dirancang untuk membagikan file berbasis foto dan video. Sedangkan kegiatan promosi akan sangat berasa optimal gitu kan dampaknya kalo disajikan secara visual. Mangkanya promosi barang dagangan lewat instagram boleh jadi lebih efektif dan praktis apalagi tinggal kita selipin hashtag terkait barang dagangan dan bubuhkan caption yang bersifat persuasif. Dan setelah banyaknya bermunculan online-online shop di instagram, mulailah kata "endorse" dikenal khalayak ramai. Sejujurnya pertama kali dengar kata itu mungkin sekitar dua tahun lalu langsung timbul pertanyaan "Apa itu endorse?, Buat apa sih endorse itu?" Dan yaaa endorse atau endorsement yang berarti saran atau dukungan ini memerlukan pengaruh yang besar dan kuat dari orang atau pihak yang diendorse. Ibaratnya aja endorse itu bisa dijadikan rujukan atau rekomendasi. Jadi, orang yang diendorse haruslah terkenal dan menarik, jadi role mode kaya artis misalnya. Nggak jarang kan artis-artis diendorse dengan harga mahaall buat sekali jepret poto bareng dagangan terus cuma ngetag olshop yang ngendorse si artis. Dibubuhkan sedikit caption yang gak panjang lebar buat rekomendasiin tuh olshop. Tapi akibat pengaruh kuat si artis laris lah barang dagangan tu olshop. How powerful instagram is!

       
        Dengan banyaknya artis yang mempromosikan barang-barang dagangan online shop makin menjamurlah kegiatan endorse-endorsean. Bagaimanapun, kalo yang pake si artis bakalan keliatan menarik. Yang jadi masalah adalah, di instagram itu banyak toko toko yang buka toko tapi pintunya ditutup (private account) seolah-olah maksa kita buat ngefollow tuh olshop baru dibolehin liat barang dagangan. Yaa coba aja bayangin kita mau masuk toko terus sebenernya tulisannya open/buka tapi pintunya dikunci kita nggak boleh masuk. Terus kita harus jadi langganan duluan baru boleh masuk. Kan nyebelin. Pas masuk juga hanya sekian persen barang dagangan yang menarik mata. Kenyataan tak seindah dipakai si artis. Selain itu, menurutku ada beberapa dilema belanja di instagram mulai dari nyari barang sampe barang nyampe di tangan. yaituu... 

  • Susah Nyari Barang
Walopun kegiatan promosi bisa jadi lebih efektif lewat teknik endorse artis. Kita jadi kelimpungan kalo mau nyari barang secara mandiri misal pake hashtag (#). Kita search apa, yang muncul apa. Mau nyari tas yang muncul tas sih banyak, tapi isinya bisa produk yang sama dari olshop yang sama. Nggak jarang juga muncul sepatu. Tas yang dipengenin (misalnya) nggak ketemu-ketemu ketutup sama tas tas yang nggak dipengenin. Soalnya di instagram halaman search itu muncul berdasarkan update foto/gambar terbaru. Semuanya bakalan ketutup dengan cepat, secepat olshop-olshop nggak jelas ngupdate barang-barang seenak hati. Yaemang itu haknya mereka jualan di instagram. Walhasil susah banget mau nyari barang. Hal yang sama juga berlaku buat produk dari toko online besar mereka mendistribusikan seluruh barang dagangan ke reseller-resellernya di berbagai penjuru indonesia. Berdasarkan pengalaman. Pas lagi gak ada duit ngeliat barang yang baguuus banget, pas besoknya ada duit mau beli udah abis duluan. Karena apa? stoknya terbatas! Distribusinya kurang jelas T.T bisa jadi di reseller kota A menjual produk itu, di reseller kota B nggak jual itu. Mau beli tapi harus nunggu reseller kotaku jualan itu. Dan lagi reseller kota A dan Kota B bisa rebutan sama reseller dari kota kota lain. Kebanyakan online shop di instagram, termasuk reseller yang kumaksud mengunci tokonya. Yaa kita harus ngikut dulu kan. Masa ya mau beli barang susah amaat. harus ngikutin reseller2 berbagai kota hanya buat mendapatkan satu barang? ribet. 
  • Kualitas Foto Resolusi Kecil Jadi Gak Bisa Lihat Secara Detail
Kecil, nggak bisa dizoom (hp aku kecil) Hanya bisa discreenshoot terus entar dizoom sendiri, ya tau sendiri lah hasil screen capture kalo dizoom kaya gimana. rada rada pecah. Hal ini bikin gak nyaman karena kita nggak bisa ngeliat barangnya secara detail. Kali aja kalo hp kamu layarnya besar pastinya lebih menguntungkan. Sebenernya di instagram kenapa gambar nggak bisa didownload? ya kalo menurutku mungkin itu salah satu bentuk perlindungan terhadap karya atau foto dari instagram terhadap pengguna supaya gambar/foto tetap terjaga orisinalitasnya. Kurasa, jualan di instagram bukan tempat yang tepat.
  • Komunikasi dengan Pihak Olshop Agak Ribet
Ribetnya apa? mau pesen barang harus lewat line, bbm, wa, sms email. Harus tunggu konfirmasi diterima, dibaca, disetujui baru bisa komunikasi sama tuh olshop. Padahal di instagram udah ada fitur direct message mirip DM di twitter, entah kenapa itu nggak dimaksimalkan. Emang agak ribet juga sih nyari fiturnya dimana kecuali pas ada notif.
  • Nggak Ada Jaminan
Karena kebanyakan dikelola perorangan nggak skala besar-besaran. Semua kegiatan penjualan dilakukan sendirian (rata-rata) jadi kita harus bijak-bijak memilah-milah mana olshop yang trusted atau yang cuma tipu-tipu. Sistemnya kita deal, bayar, konfirmasi, packing barang terus kirim. Semua kegiatan itu tergantung dari olshopnya. Bisa aja kita bayar hari ini besok atau besoknya lagi baru kirim atau bahkan kalo lagi apes kena olshop tipu-tipu nggak dikirim-kirim barangnya. Nggak ada peraturan yang jelas jadi gak ada jaminan barang yang kamu pesen bakalan mendarat manis di depan rumah, tinggal bijak-bijaknya kita aja.
  • Barang yang Datang Belum Tentu Mirip Sama yang Dipake Model
Menyambung poin di atas. Nggak ada jaminan bakalan sama dengan apa yang kita liat di instagram sama kenyataannya. Dipake artis lebih bagus di kitanya enggak. wkwk. Yaa itu emang udah jadi hal yang wajar kalo kita beli barang via online. 
  • Simpulkan Sendiri... 
Semua dilema yang timbul hanya atas dasar pengalaman dan opini penulis aja. Bukan maksud untuk menyudutkan para penjual2 di instagram. Akupun jualan di instagram :D Kamu punya pendapat lain? bisa komentar di bawah. Semoga tulisan ini bermanfaat. Terima Kasih.

9 comments:

  1. kalau belanja online memang ada plus minusnya, tapi ya tergantung barangnya juga, paling makas kalau beli baju, suka ngak sama sama yg di pic nya, terus bahannya juga jauh beda.

    ReplyDelete
  2. saya suka banget belanja baju lewat online soalnya kalo nyari-nyari di mall" males nyari nyah :)

    ReplyDelete
  3. di indonesia, saya kok cuma seneng sama tokopedia ya.. :D
    kea gimanaaaaa gitu rasanya..
    jualan enak, belanja juga enak..

    "di tokopedia yang jual banyak, sudah cek tokopedia belum?" belum.. :D

    ReplyDelete
  4. belanja onlen di IG kudu bener-bener selektip sih, itu akun bener-bener jual barang okeh apa engga. gua pernah sih iseng" liat akun yg nawarin produk" murah gt, waktu itu beli sepatu, pas barang sampe mengecewakan gak sesuai dgn di gambar, gak gak lagi deh belanja di akun yg sembarangan.

    duh, ketauan deh cowok-cowok suka belanja onlen hehe.

    ReplyDelete
  5. kalau belanja online sih menurtku lebih baik jangan dari ninstgaram,,,, mending kayak yang udah terpoercaya kayak zalora gitu... aku juga gak pernh sih belanja pakian online, cuma kemarin nyoba dari zalora...

    ReplyDelete
  6. waaaah aku juga jualan di instagram *sama kita :D*, tapi aku malah nggak pernah beli di instagram, alasannya sama kayak yang udah disebutiiin makannya aku jualan barang yang menghindarkan itu semua ehehhehhee

    ReplyDelete
  7. enak di olshop terpercaya macam brand yang terkenal,macam clothing Ouvalresearch dan ssebagainya :)

    ReplyDelete
  8. Enak juga kok belanja online..gak perlu keluar rumah barang langsung di kirim ke rumah 😆

    ReplyDelete

Jangan diem aja, komen juga dongg :D